Header Ads

Terkesan Pasif Debat Pilgub ke 2 Mendapat Kritikan Dari Bawaslu Sulut

 


MANADO, Editorialsulut.com - Dalam debat publik Pemilihan Gubernur (Pilgub) Sulawesi Utara (Sulut) waktu lalu, mendapat kritikan oleh Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Sulut. Debat putaran kedua yang diselenggarakan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sulut dinilai hanya diwarnai saling serang personal masing-masing pasangan calon (Paslon).

Hal ini dikatakan Pimpinan Bawaslu Sulut Supriyadi Pangellu, menurutnya, moderator pada debat publik kedua terkesan pasif dalam memimpin jalannya debat. Kata dia.

Akhirnya terjadi saling serang secara personal antar pasangan calon pun tak terhindarkan. Menurutnya, Bawaslu menyarankan harusnya KPU sebagai pihak penyelenggara memberikan pengarahan sesuai mekanisme dan aturan debat publik.

"Debat publik itu semestinya saling mengeksplor mengembangkan visi dan misi dari pasangan calon. Namun, hal itu tidak terlihat. Justru hanya didominasi serang menyerang personal terkait kelemahan dari para paslon. Moderator harusnya aktif mengatur jalannya debat agar tidak terkesan jadi ajang menjatuhkan. Meskipun hal demikian dalam debat dibenarkan,"ujar putera Porodisa itu, kemarin.

Pangellu menambahkan, hal ini harus menjadi catatan teman-teman KPU untuk debat publik berikutnya. "Bawaslu mengharapkan hal ini harus diperhatikan dan menjadi bahan evaluasi KPU untuk debat berikut. Menyerang tidak mengapa, asalkan pemaparan program lebih

dikedepankan. Tujuan debat kan untuk memperlihatkan ke publik apa-apa yang menjadi visi dari para paslon untuk menjadi bahan pertimbangan masyarakat untuk memilih pemimpinnya 9 Desember mendatang,"tandas mantan Ketua Panwaslu Talaud itu.(Dims)

block ID 8794 : editorialsulut.com

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.